DIY | A Simple Pin Cushion

4/22/2016 10:38:00 AM



Assalamualaikum..

Haloo... ini adalah DIY kedua di blog ini. Kali ini saya mencoba membuat Pin Cushion atau bantalan untuk jarum pentul/jarum.

Alasan tercetus ide ini adalah karena saya berhijab jadi pasti gak bisa lepas dari jarum pentul. Sewaktu beli jarum pentul sih banyak tapi lama kelamaan jadi sedikit karna berhamburan, tercecer kemana-mana hahaaa..

Tadinya, saya kumpulkan jarum pentul di satu wadah plastik bekas tempat puding. Tapi, bentuknya gak rapih. Apalagi kalau udah jatuh tersenggol, jarum pentulnya berhamburan kemana-mana... :(

tempat jarum pentul sebelumnya

Akhirnyaaa, terlintas ide untuk membuat pin cushion sendiri, walaupun sebenarnya sudah banyak yang menjual pin cushion ini hehheee.

Yuk kita mulai membuatnya. Bahan yang kamu perlukan cukup mudah. Hanya perlu kaus kaki bekas & gelas kecil seperti ini :


Langkah pertama yaitu :
Siapkan kaus kaki yang sudah tidak terpakai lagi. Eits, jangan lupa dicuci dulu yaa :)). Pilih kaus kaki yang berbahan spandek katun yang tebal agar bantalannya lebih bagus.
Siapkan gelas kecil. Disini saya memakai gelas kecil yang biasanya dipakai sebagai wadah lilin. (ssttt... ini hadiah souvenir pernikahan hehee :D)

Langkah yang kedua :
Gulung kaus kaki sesuai dengan ukuran dari gelas (wadah) kemudian masukan ke dalamnya seperti ini:


Ketiga, tancapkan jarum pentul kamu ke kaus kaki. Dan kalau perlu, kamu bisa tambahkan hiasan di gelas untuk mempercantik tampilannya. Tadaaa... jadilah hasilnya seperti ini :



Gampang kan, jadi dari bahan yang ada disekeliling kita bisa dimanfaatkan menjadi sesuatu yang berguna. heheee... Selamat mencoba yaa.. Saya akan senang sekali kalau diantara teman-teman ada yang sudah mencoba dan mention ke saya di Instagram /twitter @mindalubis.


Salaam,
Minda Lubis

You Might Also Like

20 comments

  1. Simpel tapi cakep.
    Boleh ditiru nih, soalnya pin saya lama-lama habis karena tercecer dimana-mana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasii mba.. iya nih lumayan banget kan murah meriah bikin tempat pentul hehhee

      Hapus
  2. boleh juga idenya mak :) nanti di coba ah, mumpung banyak kaos kaki bekas di rumah :D

    The Journey

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahhaa... kalau kaus kakinya bermotif,pasti lebih lucu lagi. Selamat mencobaa... thanks Winda sudah mampir :)

      Hapus
  3. waah...ide baru nih. Saya tuh bikin khusus. Itu lho bentuk tomat standar yg digantung di mesin jahit. Trima ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya gak mahir menjahit mbaa.. jadi cari yang gampangnya hahhaa
      makasi sudah mampir mba tri :)

      Hapus
  4. waah...ide baru nih. Saya tuh bikin khusus. Itu lho bentuk tomat standar yg digantung di mesin jahit. Trima ya

    BalasHapus
  5. boleh boleh mak idenya, gak kepikiran kalo pake kaos kaki bekas XD
    aku bikinnya yang isi dakron itu erus dijahit.hohoh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku gak bisa jahit rapi hahaha... jadilah kepikiran bikin ini yg gak pakai jahit2an :)))

      Thanks mak udah mampir :*

      Hapus
  6. Kalau aku gak bisa jahit rapi hahaha... jadilah kepikiran bikin ini yg gak pakai jahit2an :)))

    Thanks mak udah mampir :*

    BalasHapus
  7. Wah simple ya mbak ... Keren idenya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasii mba, selamat mencoba!! ehehehe :D

      Hapus
  8. Wah, simpel banget ya. Ada nih kaos kaki di rumah yanh sebelahnya entah di mana letaknya. Kan ga bisa dipakai lagi kalau cuma sebelah -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaa.. kaos kaki cinderella, pasangannya hilang sebelah :))
      selamat mencoba!!
      makasi mba sudah mampir :*

      Hapus
  9. Hehe, ringan banget mbak.. very very simple.
    Tapi, pic nya bagus dipermanis dengan pita gitu terlihat tidak biasa.
    Thank you tuk inspirasinya ya :)

    www.bulirjeruk.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak mba Lidha :)

      Hapus
  10. Pake gelas atau wadah plastik jg bs kan Mbak? Klo gelas kaca rawan jatuh dan dimainin anak, biasaa anak kecil kan want to knooooow ajah, hihihh.

    Anyway thanks for share ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bisa banget mbaa.. Selamat mencoba :D

      Hapus
  11. Kalo aku wadahnya bukan gelas kecil mbak,, tapi toples kecil dari plastik yang ada tutupnya,, biar bisa ditutup trus ditumpuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagus juga ya ada tutupnya biar lebih rapih, hihihi... terima kasih mba :)

      Hapus

Hi... Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini. Mohon untuk tidak menggunakan seluruh artikel, foto dan video dalam blog ini tanpa izin. Silakan tinggalkan komentar kamu ya..

Enjoy the blog :)