Sekilas Tentang Baju Pengantin Mandailing

10/31/2016 09:40:00 AM


Alhamdulillah, 27 September 2016 kemarin tepat satu tahun pernikahan saya. Hehehe :D
Sedikit flash back tentang acara pernikahan kami setahun lalu. Hmm saya tidak berbicara tentang bagaimana persiapan dan acaranya. Tapi kali ini saya ingin sekali berbagi mengenai baju adat yang saya pakai :)

Impian saya sejak lama, mudah-mudahan kalau saya menikah nanti maunya pakai baju adat. Kebetulan, saya ini berdarah Tapanuli Selatan dari kedua orang tua saya. Bisa dilihat dari marga saya ya hehehe, saya berdarah Mandailing. Mungkin karena keluarga besar saya orang Mandailing, jadi tanpa sadar terekam di otak saya budaya-budaya Mandailing. Salah satunya, pakaian pengantinnya. Hampir semua di keluarga saya yang menikah menggunakan baju adat Mandailing yang cantik dengan bulang di kepalanya. Jadi ini mungkin yang membuat keinginan saya memakai baju Mandailing saat menikah sudah terpendam sejak dulu :D

Alhamdulillah, Allah mengizinkan keinginan saya. Pada saat resepsi pernikahan, saya dan suami mengenakan pakaian adat Mandailing. Resepsi kami dilaksanakan sederhana di Jakarta. Tadinya saya sempat khawatir bisa dapat baju adat Mandailing gak ya? Karena di sana jarang saya temui yang memakai baju adat Mandailing, kalau pun ada itu modelnya juga sudah banyak yang dimodifikasi modern. Modifikasi seperti bajunya diganti dengan kebaya modern. Tapi saya kurang sreg kalau pakai kebaya. Maunya pakai baju kurung!! (hahaha keras kepala :p)

Akhirnya ketemu juga dengan vendor pernikahan yang bisa menyediakan pakaian yang saya mau. Yesss :))

inilah penampakan kami :))

Pengantin laki-laki memakai penutup kepala berwarna hitam dengan ornamen keemasan yang disebut Ampu. Ampu ini merupakan mahkota yang dipakai raja-raja Mandailing pada zaman dulu. Baju godang dalam bahasa Mandailing yang artinya "baju kebesaran" yang berbentuk jas. Ikat pinggang warna emas dan disisipkan 2 pisau kecil yang disebut Bobat. Gelang polos warna emas dipakai di lengan tapi karena gelangnya kekecilan jadi kami pakai di tangan :))) Kemudian untuk bawahannya, pengantin pria memakai celana panjang dan kain songket. Kain songket dililitkan hanya sebatas lutut.

Untuk pengantin perempuan memakai mahkota berwarna emas yang disebut Bulang. Hiasan kepala ini terdiri dari beberapa tingkat. Kalau zaman dulu, tingkatan bulang ini menandakan jumlah atau jenis hewan yang disembelih saat upacara adat. Ada yang sampai 7 tingkat. Nah kalau dulu tuh bulang ini beratnya bisa mencapai 8 kg. Dan bulang yang asli terbuat dari emas asli. Bisa bayangin kan beratnya seberapaaa... Tapi karena sudah banyak modifikasi, jadinya sekarang dibuat dari sepuhan emas saja. Seperti yang saya pakai, mungkin cuma 4 kg beratnya. Baju yang saya pakai ini baju kurung bahan beludru sama dengan pengantin pria. Bawahannya saya pakai rok songket. Aksesorisnya sama dengan pengantin pria. Gelang warna emas yang seharusnya dipakai di lengan tapi karena gak muat jadi pakai di tangan (mungkin lengan saya kegedean) 😂. Ikat pinggang warna emas dan disisipkan 2 bobat.

Waktu salam-salaman dengan para tamu, banyak yang nanya tentang bulang yg saya pakai "berat ya Min?" "Gak kok lebih berat lika liku kehidupan" 😂😂😂 hahaha becanda. Bulang ini juga punya makna sebagai simbol bagaimana berat beban yg akan ditanggung dan dijalani oleh istri dalam mengarungi biduk rumah tangga *cieh bahasanya*. Sedangkan Ampu yang dipakai pengantin pria juga ada maknanya. Kalau kita lihat seperti tali diikat yang menghadap ke atas dan ke bawah. Artinya, ke atas selalu ingat Yang Maha Kuasa dan ke bawah untuk selalu rendah hati. 

Buat saya pribadi, jujur saya tidak terlalu paham dan menjalankan semua adat budaya Mandailing tetapi tetap ada rasa bangga dengan kebudayaannya. Saya jadi teringat dengan ungkapan teman ayah saya. Katanya yang namanya adat kita itu jangan dilupakan walaupun sekarang sudah era modern. Inilah yang akan kita wariskan ke anak cucu nanti. Ungkapan klisenya "Kalau bukan kita ya siapa lagi yang melestarikan budaya".



Teman-teman share dong baju pengantin adat daerah kalian :)

love,
Minda Lubis

You Might Also Like

19 comments

  1. Aku pun pengen pake adat ini nanti, mbak. Btw ibuku marga lubis juga, tapinya ayahku jawa, jadi piye yah.. Apa cari calon orang batak aja gitu? :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cari boru Lubis juga yaa hahaha :))

      Hapus
  2. kakak juga dulu pakai bulang, tapi yang 3 tingkat aja

    BalasHapus
  3. Mandailing ini beda yaaa ama budaya batak ??? #LangsungBRowsing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada yang bilang Mandailing ini bukan batak. Tapi ada juga yang bilang Mandailing termasuk Batak Selatan (Batak Mandailing) kak. Ehehehee.. *CMIIW*

      Hapus
  4. CUMA 4KG??!!! Hahahahhaha.. Dulu waktu gunduh mantu, aku harus pake sunting padang yang bikin kepala cekat cekot, mana pesta dirumah dari pagi mpe sore dipajang abis itu pingsang hahaha XD Minda kelliatan cantik & manglingin pas nikah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya untungnya cuma 4 kg belum ditambah beban hidup yang lain huahhaa.
      Seriusan pingsan mba?? Gak kebayang gimana puyengnya dari pagi sampai sore. Aku yang cuma 2 jam aja langsung pusing abis acara XD

      Hapus
  5. Happy anniversary!
    Btw kayaknya hampir semua suku di Sumatera baju adat pernikahannya pakai mahkota gitu ya. Aku juga kalau nikah maunya pakai baju adat Palembang. Meskipun gak sebesar Mandailing tapi udah keburu puyeng duluan ngebayanginnya pakai mahkota adat gitu kayak naro karung beras di kepala :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Nidy...
      Hahahaa iyaa untungnya ini gak seberat bulang jaman dulu :)))
      Eh iya mahkotanya Palembang juga cantik yaa :)

      Hapus
  6. Benar2 cantik. Persis seperti raja dan ratu, saya doakan pernikahannya langgeng sampe buyit mba, salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin... hihihi makasi ya mas :)

      Hapus
  7. Cantiiiik.. Duh dulu aku pake suntiang modern, ga sanggup klo yang 7 susun klo ga salah, hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. susun 7 pasti berat banget ituuu :))

      Hapus
  8. Senengnya pakai baju adat. Dulu aku nikah gak pakai baju adat soalnya beda budaya, biar netral gk usah pakai baju adat hehe
    TFS ceritanya mbak, jd tau adat Mandailing :D

    BalasHapus
  9. Mau tanya, bajunya sewa dimana ya? Thank you mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Ekha, saya sewa baju sudah satu paket dengan paket wedding dari AVI Catering. Kalau mau sewa sendiri, bisa ke Salon Sanggar Rias Ibu Ninik ya. Ini websitenya www.sanggarriasninik.com :)

      Hapus
  10. Aaak keren. Sama kak aku juga maunya kalo merit pake bulang. Salam kenal kak!

    BalasHapus

Hi... Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini. Mohon untuk tidak menggunakan seluruh artikel, foto dan video dalam blog ini tanpa izin. Silakan tinggalkan komentar kamu ya..

Enjoy the blog :)