Cerita MPASI. Ekspektasi VS Realita

8/31/2018 10:20:00 PM



Tanggal 14 Agustus yang lalu, anak saya genap berusia 6 bulan. Wohooo asiiik udah bisa makan nih. Iya, saya excited mempersiapkan segala kebutuhan untuk MPASI. Mulai dari nonton video tentang MPASI, baca-baca informasi tentang MPASI, cari tau perlengkapan apa aja yang perlu disiapkan sampai bikin daftar menu! Tapi agaknya saya lupa satu hal. Saya lupa siapkan mental, jadinya ekspektasi buyaar semua karena gak sesuai realita. Hahaha..

EKSPEKTASI :

Si bayi bisa makan bareng layaknya Kawa makan bersama Ibu & Bapaknya.
Si bayi bakal antusias karena belajar hal baru.
Si bayi bakal anteng nerima suapan demi suapan.
Mamak bisa mudah eksplorasi menu menu MPASI

Tapi ternyata semua bayangan buyar ketika REALITAnya adalah : SI BAYI MENOLAK MAKAN 😭

Hari pertama saya siapkan menu bubur beras putih + ASIP disaring. Masih ada perlawanan nih dari Arzan, kepalanya geleng-geleng waktu mau disuapin. Tapi masih ada lah 3 sendok yang masuk. Alhamdulillah....

Hari kedua dengan menu bubur beras putih + wortel + ASIP disaring. Reaksi Arzan masih sama seperti hari pertama. Masih menolak makan. Hahaha

Hari ketiga kembali lagi dengan menu bubur beras putih + ASIP disaring halus. Reaksinya malah semakin tutup mulut rapet pet pet... 😂

Padahal itu ngasi makannya udah pakai acara si nenek nyanyi nyanyi, mamaknya joget joget tapi Arzan tetep tutup mulut, tersenyum pun tidak. Hahaha

Besoknya saya coba dengan bubur instan, dengan harapan dia mau makan. Tapi ya ternyata masih sama aja reaksinya masih menolak makan 😂😂😂.

***

Saya sempat hampir stress juga nih menghadapi anak yang menolak makan. Belum lagi adanya komentar "makanya dari umur 4 bulan udah dikasi makan, biar terbiasa" "anaknya kok susah makan". Tapi saya tutup telinga aja kalau ada komentar seperti itu. Lah,ini kan latihan makan, bukan ujian makan.

Sampai sekarang saya masih berusaha agar Arzan bisa nerima makanan. Bisa terbiasa makan dan mengenal rasa. Jujur, segala menu tunggal dan menu 4 bintang itu buyar. Bukan itu lagi yang saat ini saya fokuskan. Kalau mengutip kata-kata bijak dari IG parenting sih "tidak perlu menjadi ibu sempurna, tetapi jadilah ibu bahagia". OKE SIP! Itu yang saya pegang saat ini. Anak berproses, Ibu juga berproses. Saya gak mau ah jadi Ibu egois yang maksa anak saya harus makan banyak padahal cuma saat ini baru belajar pengenalan makanan. Saya juga sadar, bahwa saya juga tidak boleh terlalu obsesi dengan parenting orang lain. Menambah dan mencari ilmu atau informasi memang harus. Tapi kembali lagi, yang mengetahui anak kita adalah kita. Kita yang tau metode apa yang cocok untuk anak kita.

Wuiih saya jadi sok bijak dan curcol. Hahaha. Jadi segitu dulu deh curcol mamak kali ini. Oiya, kira kira ada yang mau direview tentang peralatan MPASI gak ya? silakan komen aja ya.. Terima kasih sudah menyimak tulisan saya kali ini. 😘






love,
Minda Lubis

You Might Also Like

2 comments

  1. harus sabar dan jangan dipaksakan mb Minda semangat mba semoga ga kalah semangatnya yah kasih asupan bergizi buat Arzan

    ReplyDelete
  2. Anak saya juga baru mulai mpasi tgl 21 juli kemarin Mba. Subhanallah mesti sabar dan berhenti berekspektasi seperti orang lain ya. Semangat mpasi nya :)

    ReplyDelete

Hi... Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini. Mohon untuk tidak menggunakan seluruh artikel, foto dan video dalam blog ini tanpa izin. Silakan tinggalkan komentar kamu ya..

Enjoy the blog :)